Titanic, atau Musyawarah Moral

Film “Titanic” penuh dengan dilema moral. Dalam salah satu adegan, pemilik Star Line, perusahaan perkapalan yang memiliki Unsinkable yang sekarang tenggelam, melompat ke kapal penyelamat yang lebih rendah. Ekspresi tersiksa di wajahnya menunjukkan bahwa bahkan ia mengalami lebih dari kegelisahan pada perilakunya sendiri: sebelum bencana, ia memerintahkan kapten untuk memecahkan rekor kecepatan trans-Atlantik. Kesombongannya terbukti berakibat fatal bagi kapal. Selain itu, hanya wanita dan anak-anak yang diizinkan oleh petugas yang bertanggung jawab ke sekoci Kunjungi juga blog kami dunialiputan.com yang membahas berbagai informasi berita terupdate.

Tetapi pemilik kapal bukanlah satu-satunya yang melanggar kesusilaan umum dan etika.

Kapal-kapal hanya dapat menampung setengah dari jumlah penumpang dan Kelas Satu, penumpang Kelas Atas lebih disukai daripada imigran rendahan di bawah dek dan penumpang Kelas Tiga lainnya.

Mengapa kita semua merasa bahwa pemiliknya harus tetap di atas kapal dan menghadapi kematiannya yang tak terhindarkan? Karena kami menilai dia yang bertanggung jawab atas matinya kapal. Campur tangan malangnya – dimotivasi oleh keserakahan dan pengejaran selebritas – merupakan faktor penting yang berkontribusi. Pemilik harus dihukum atas apa yang telah ia lakukan, kami rasa. Penutupan ini secara intuitif menarik bagi rasa keadilan alami kita.

Apakah kita akan memberikan penilaian yang sama seandainya nasib Titanic adalah hasil dari kecelakaan saja? Jika pemilik kapal tidak memiliki kontribusi terhadap keadaan akhir yang mengerikan – akankah kita masih mengutuknya karena menyelamatkan hidupnya? Kurang parah, mungkin. Jadi, fakta bahwa entitas moral telah bertindak (atau dihilangkan, atau menahan diri dari bertindak) sangat penting dalam menentukan imbalan atau hukuman di masa depan dan dalam mengeluarkannya.

Pendekatan “kewajiban produk” juga cocok di sini. Pemilik (dan “lengan panjang” -nya: pabrikan, insinyur, pembangun, dll.) Dari Titanic dianggap bertanggung jawab karena mereka secara implisit dikontrak dengan penumpang mereka. Mereka membuat representasi (yang eksplisit dalam kasus mereka tetapi tersirat di sebagian besar lainnya): “Kapal ini dibangun dengan pengetahuan dan pemikiran ke depan. Desain terbaik digunakan untuk menghindari bahaya. Bahan terbaik untuk meningkatkan kesenangan.”

Bahwa Titanic tenggelam adalah pelanggaran permanen dari kontrak ini. Di satu sisi, itu adalah pencabutan tugas dan kewajiban. Pemilik / produsen suatu produk harus memberi kompensasi kepada konsumen yang produknya membahayakan dengan cara apa pun yang tidak secara eksplisit, jelas, tampak, dan berulang kali diperingatkan. Selain itu, ia bahkan harus memperbaiki jika produk gagal memenuhi harapan konsumen yang masuk akal dan dibenarkan, berdasarkan waran dan representasi tersebut.

Kompensasi dapat berupa barang (seperti dalam sistem peradilan yang lebih kuno) atau dalam bentuk tunai (seperti dalam peradaban Barat modern). Produk yang disebut “Titanic” merenggut nyawa para pengguna akhir. “Naluri naluri” kami memberi tahu kami bahwa pemiliknya harus membayar dalam bentuk barang. Teknik yang salah, jumlah sekoci yang tidak mencukupi, kapasitas berlebih, keangkuhan, penumpang dan awak tidak dibor untuk menghadapi keadaan darurat, klaim berlebihan mengenai ketahanan kapal, bertentangan dengan penilaian profesional kapten – semua ini tampaknya menjadi alasan yang cukup untuk menghukum mati pemiliknya. produk tenggelamnya sendiri.

Tapi bukankah pemilik malang itu telah memanfaatkan tempat berharganya bagi wanita dan anak-anak? Bukankah seharusnya dia mematuhi perintah kapten (hukum kelautan)? Haruskah ia rela menyerah pada aturan perilaku yang membahayakan hidupnya?

Alasan bahwa kehidupan wanita dan anak-anak lebih disukai daripada pria dalam situasi penyelamatan adalah karena mereka mewakili masa depan. Mereka mampu membawa kehidupan ke dunia (wanita) – atau hidup lebih lama (anak-anak). Etiket sosial mencerminkan aritmatika spesies, dalam hal ini (dan dalam banyak kasus lainnya).

Tetapi jika ini sepenuhnya dan secara eksklusif demikian, maka anak perempuan dan bayi perempuan akan lebih disukai daripada semua kelompok penumpang lainnya. Wanita-wanita tua akan ditinggalkan bersama para pria untuk mati. Bahwa proses seleksi aktual (dan dideklarasikan) pada Titanic berbeda dari pertimbangan teoretis kami, mengatakan banyak tentang kegigihan dan penerapan teori kami – dan bahkan lebih banyak tentang dunia nyata.

Perilaku pemiliknya mungkin menyedihkan – tetapi itu, tentu saja, wajar. Dia menempatkan kepentingannya (kelangsungan hidupnya) di atas keprihatinan masyarakat dan spesiesnya. Sebagian besar dari kita akan melakukan hal yang sama dalam keadaan yang sama.

Pemilik kapal – meskipun “Baru Kaya” – tidak diragukan lagi milik penumpang Kelas Satu, Kulit Atas, Krim Masyarakat. Ini dirawat di sekoci sebelum penumpang kelas bawah dan geladak. Apakah ini keputusan yang benar secara moral?

Yang pasti, itu tidak benar secara politis, dalam istilah hari ini. Perbedaan kelas dan uang secara resmi dihapuskan tiga dekade lalu di Barat yang tercerahkan. Diskriminasi sekarang diizinkan hanya atas dasar prestasi (atas dasar kemampuan alami seseorang).

Tetapi, mengapa kita harus berpikir bahwa satu dasar untuk diskriminasi (jasa) lebih baik daripada yang lain (uang atau properti)? Bisakah kita menghilangkan diskriminasi sepenuhnya dan jika mungkin, apakah itu diinginkan?

Jawabannya, dalam pandangan saya, adalah bahwa tidak ada dasar untuk diskriminasi dapat memegang moral tinggi. Mereka semua bermasalah secara moral karena mereka deterministik dan memberikan nilai-nilai independen, obyektif, dan eksogen untuk kehidupan manusia. Di sisi lain, kita tidak dilahirkan sama, kita juga tidak berkembang secara setara, atau hidup dalam kondisi dan kondisi yang sama. Tidak mungkin menyamakan yang tidak sama.

Diskriminasi tidak dipaksakan oleh manusia pada dunia yang egaliter. Ini diperkenalkan oleh dunia ke dalam masyarakat manusia. Dan penghapusan diskriminasi akan menjadi kesalahan besar. Ketidaksetaraan antara manusia dan konflik berikutnya adalah bahan bakar yang memberi makan mesin pembangunan manusia. Harapan, keinginan, aspirasi dan inspirasi adalah semua turunan dari diskriminasi atau keinginan untuk disukai, atau disukai orang lain.

Kesenjangan cara menciptakan pasar, tenaga kerja, properti, perencanaan, kekayaan dan modal. Ketidaksetaraan mental mengarah pada inovasi dan teori. Perbedaan pengetahuan adalah jantung dari institusi pendidikan, profesionalisme, pemerintahan dan sebagainya. Kekuatan osmotik dan difusi dalam masyarakat manusia adalah semua hasil ketidaksesuaian, asimetri, perbedaan, perbedaan, ketidaksetaraan dan emosi negatif dan positif yang melekat padanya.

Penumpang Kelas Satu Titanic lebih disukai karena mereka membayar lebih untuk tiket mereka. Tak pelak lagi, sebagian dari harga diam-diam pergi untuk mengamortisasi biaya “asuransi kelas”: jika ada hal buruk terjadi pada kapal ini, orang yang membayar harga yang lebih tinggi akan berhak menerima perlakuan yang lebih baik. Tidak ada yang salah secara moral tentang ini. Beberapa orang dapat duduk di barisan depan sebuah teater, atau melakukan perjalanan dalam kemewahan, atau menerima perawatan medis yang lebih baik (atau perawatan medis apa pun) justru karena mereka mampu membelinya.

Tidak ada perbedaan praktis atau filosofis antara transplantasi hati yang mahal dan tempat di perahu kehidupan. Keduanya adalah penyelamat. Bencana alam bukanlah Equalizer Hebat. Tidak ada yang. Bahkan argumen bahwa uang itu “eksternal” atau “tidak disengaja” bagi orang kaya itu lemah. Kecuali ahli waris dan keturunan keluarga tua yang dimanjakan – sebagian kecil – kebanyakan orang kaya bekerja keras demi kekayaan mereka.

Seringkali, orang yang menikah dengan uang dinilai tidak jujur ??atau lebih buruk (licik, berkonspirasi, jahat). “Dia menikahinya untuk uangnya”, kata kami, seolah-olah pemilik dan uangnya adalah dua hal yang terpisah. Kalimat yang setara: “Dia menikahinya untuk masa mudanya atau untuk kecantikannya atau untuk kecerdasannya atau untuk pengetahuannya” terdengar “salah” dengan perbandingan. Ini adalah alasan sah untuk menikah. Uang bukan.

Tetapi pemuda dan kecantikan lebih bersifat sementara daripada uang. Berbeda dengan uang tunai, sifat-sifat ini benar-benar kebetulan karena penerima tidak bertanggung jawab untuk “menghasilkan” mereka dan tidak dapat melakukan apa pun untuk melestarikannya.

Sebaliknya, uang dihasilkan atau disimpan (atau keduanya) karena kepribadian pemiliknya. Memiliki, meningkatkan, dan melestarikan kekayaan seseorang mencerminkan kepribadian seseorang lebih dalam daripada pemuda, kecantikan dan banyak lainnya (sifat “sementara” bergantung pada situasi). Uang adalah bagian integral dari pemiliknya dan merupakan indikator yang dapat diandalkan dari kecenderungan mentalnya. Oleh karena itu, ini adalah kriteria yang valid untuk diskriminasi dan pilihan.

Argumen lain yang mendukung memihak penumpang kelas satu adalah kontribusi mereka kepada masyarakat. Orang kaya berkontribusi lebih banyak kepada masyarakatnya dalam jangka pendek dan menengah daripada orang miskin. Vincent Van Gogh mungkin sejuta kali lebih berharga bagi kemanusiaan, secara keseluruhan, daripada saudaranya Theo – dalam jangka panjang. Tetapi dalam jangka menengah, Theo memungkinkan Vincent dan banyak lainnya (keluarga, karyawan, pemasok, tanggungan mereka, dan negaranya) untuk bertahan hidup berdasarkan kekayaannya. Orang kaya memberi makan dan pakaian orang miskin secara langsung (melalui pekerjaan atau amal) dan tidak langsung (melalui perpajakan). Yang sebaliknya, sayangnya, bukan itu masalahnya.

Memang, argumen ini agak cacat karena tidak memperhitungkan waktu. Kami tidak memiliki cara untuk memprediksi masa depan dengan pasti. Setiap orang membawa tongkat Marshall di tasnya, sikat pelukis, dongeng penulis. Adalah potensi seseorang yang harus diperhitungkan – bukan kedudukan seseorang dalam kehidupan. Proses seleksi, yang lebih disukai Theo daripada Vincent, akan cacat. Dalam jangka panjang, Vincent terbukti lebih bermanfaat bagi masyarakat manusia dan dalam banyak hal – termasuk secara finansial – daripada yang bisa dilakukan Theo.

Tetapi, dengan tidak adanya kemahatahuan dan pengenalan, yang dapat kita lakukan hanyalah memilih mereka yang telah membuktikan diri (orang kaya) daripada mereka yang tidak (miskin) – dan mereka yang dapat menciptakan kehidupan atau menjalaninya (perempuan dan anak-anak) ) untuk mereka yang tidak bisa atau memiliki (pria dan orang tua).

Lampiran – Tentang Penyebab dan Penyebab

Namun, pertanyaan sebenarnya adalah ini: mengapa ada orang yang membayar tindakannya?

Pertama, kita harus menghadapi beberapa masalah pelik, seperti determinisme. Jika tidak ada kehendak bebas, tidak ada tanggung jawab pribadi. Masalah lain adalah pelestarian identitas pribadi: apakah orang yang melakukan tindakan dan orang yang dibuat untuk membayarnya – satu dan sama? Jika jawabannya ada dalam afirmatif, dalam arti apakah mereka sama, fisik, atau mental? Apakah “tumpang tindih” antara keduanya hanya terbatas dan probabilistik?

Kita dapat mengasumsikan, demi diskusi ini, bahwa identitas pribadi tidak dapat disangkal dan benar-benar dipertahankan dan bahwa ada kehendak bebas dan, oleh karena itu, bahwa orang dapat memprediksi hasil dari tindakan mereka, ke tingkat akurasi yang wajar dan bahwa mereka memilih untuk menerima ini hasil sebelum komisi tindakan mereka atau untuk penghilangan mereka.

Tapi ini tidak menjawab pertanyaan. Bahkan jika ada kontrak yang ditandatangani antara agen (penjabat) dan dunia, di mana orang tersebut secara sukarela, sadar dan cerdas (tanpa tanggung jawab atau kapasitas yang berkurang) menerima hasil tindakannya di masa depan, pertanyaannya masih tetap: mengapa harus begitu? Mengapa kita tidak bisa membayangkan dunia di mana tindakan dan hasil bercerai? Itu karena kita tidak bisa percaya pada dunia tanpa kausalitas.

Kausalitas adalah hubungan antara dua hal, atau, lebih tepatnya, peristiwa, sebab dan akibat, satu menghasilkan atau menghasilkan yang lain. Yang pertama adalah penyebab efisien yang terakhir dan bertindak atas dasar itu (bertindak untuk mewujudkannya) melalui mekanisme sebab-akibat yang efisien.

Penyebab dapat langsung (dimediasi oleh mekanisme fisik atau proses) atau hanya penjelasan (penyebab historis dalam narasi). Dari Empat Penyebab Aristoteles (Formal, Material, Efisien, dan Final), hanya penyebab efisien yang menciptakan sesuatu yang berbeda dari dirinya sendiri.

Wacana kausal, oleh karena itu, bermasalah (bagaimana bisa menyebabkan menyebabkan efek, tidak dapat dibedakan dari dirinya sendiri?). Pernyataan kausal Paradigmatic Singular (Peristiwa A disebabkan Peristiwa B) berbeda dari yang Umum (Peristiwa A menyebabkan Peristiwa B). Keduanya tidak memadai dalam berurusan dengan pernyataan biasa, rutin, dan kausal karena mereka tidak mengungkapkan hubungan yang jelas antara kedua peristiwa yang dibahas.

Selain itu, dalam penggunaan sehari-hari kami memperlakukan fakta (dan juga peristiwa) sebagai penyebabnya. Tidak semua filsuf sepakat tentang penyebab faktual. Davidson, misalnya, mengakui bahwa fakta bisa relevan dengan penjelasan kausal tetapi menolak untuk menerimanya sebagai alasan yang tepat. Kisah mungkin berbeda dari fakta, secara filosofis, tetapi tidak dalam penggunaan rutin sehari-hari. Orang awam (mayoritas umat manusia, yaitu) memandang mereka sebagai hal yang sama.

Pasangan peristiwa yang merupakan sebab dan akibat satu sama lain diberi status khusus. Tetapi, bahwa satu peristiwa mengikuti yang lain (bahkan jika selalu) adalah alasan yang tidak cukup untuk memberi label mereka “sebab dan akibat”. Ini adalah kesalahan “Post hoc, ergo propter hoc” yang terkenal. Kemungkinan hubungan lain antara kedua peristiwa tersebut harus dipertimbangkan dan kemungkinan sebab-akibat yang sama harus dipertimbangkan secara serius.

Sekuensing seperti itu, secara konseptual, bahkan tidak perlu: sebab-akibat simultan dan sebab-akibat mundur adalah bagian dari fisika modern, misalnya. Waktu tampaknya tidak relevan dengan status peristiwa sebagai sebab atau akibat, meskipun waktu dan sebab akibat memiliki struktur asimetris (A menyebabkan B tetapi B tidak menyebabkan A).

Namun, arah (asimetri) rantai sebab akibat tidak dari jenis yang sama dengan arah (asimetri) waktu. Yang pertama bersifat formal, yang terakhir, mungkin, fisik, atau mental. Masalah yang lebih serius, menurut saya, adalah kebalikannya: apa yang membedakan pasangan kausal (sebab dan akibat) dari pasangan lain di mana kedua peristiwa-anggota merupakan hasil dari penyebab yang sama?

Acara B selalu dapat mengikuti Acara A dan masih belum efeknya. Kedua peristiwa tersebut dapat menjadi efek penyebab umum. Penyebab baik memerlukan efek, atau kondisi yang cukup untuk terjadinya. Urutannya tidak bisa dihindari, atau mungkin. Singkatnya, kita tahu sedikit yang pasti tentang kausalitas.

Di sini, para filsuf berbeda. Beberapa mengatakan (mengikuti penalaran Hume dan hubungan konjungsi konstan antara peristiwa) bahwa hubungan sebab akibat yang diperlukan ada di antara peristiwa ketika satu adalah hasil yang tak terhindarkan (mengikuti berikut) yang lain. Yang lain mengajukan versi yang lebih lemah: perlunya efeknya bersifat hipotetis atau kondisional, mengingat hukum alam.

Secara berbeda: mengatakan bahwa A mengharuskan (menyebabkan) B tidak lebih dari mengatakan bahwa itu adalah hasil dari hukum alam bahwa ketika A terjadi, begitu juga B. Hempel menggeneralisasi pendekatan ini. Dia mengatakan bahwa pernyataan fakta (apakah fakta pribadi atau umum) dijelaskan hanya jika disimpulkan dari pernyataan lain, setidaknya satu di antaranya adalah pernyataan hukum ilmiah umum. Ini adalah “Model Hukum Meliputi” dan ini menyiratkan kesimetrian antara menjelaskan dan memprediksi (setidaknya jika menyangkut fakta pribadi). Jika suatu peristiwa dapat dijelaskan, itu dapat diprediksi dan sebaliknya. Tidak perlu dikatakan bahwa pendekatan Hempel tidak membuat kita lebih dekat untuk menyelesaikan masalah prioritas sebab akibat dan penyebab tak tentu.

Kaum empiris melangkah lebih jauh. Mereka menetapkan bahwa hukum alam bersifat kontinjensi dan bukan kebenaran yang perlu. Rantai peristiwa lain dimungkinkan di mana hukum alam berbeda. Ini adalah teori keteraturan lelah yang sama dalam kedok yang lebih eksotis. Perlakuan empiris kausalitas adalah turunan dari definisi kausalitas Hume: “Objek diikuti oleh yang lain dan di mana semua objek yang menyerupai yang pertama diikuti oleh objek yang menyerupai yang kedua.”

Menurut Hume, tidak ada sesuatu pun di dunia ini yang merupakan kebutuhan sebab akibat, peristiwa hanya terus-menerus digabungkan. Keteraturan dalam pengalaman kita mengkondisikan kita untuk membentuk gagasan tentang kebutuhan sebab akibat dan untuk menyimpulkan bahwa penyebab harus menghasilkan peristiwa. Kant menyebut pengurangan yang terakhir ini “Bajingan imajinasi, diresapi oleh pengalaman” tanpa aplikasi yang sah di dunia.

Bajingan ini juga merupakan rintangan teologis. Tuhan dianggap sebagai “Causa Sui”, tujuanNya sendiri. Tetapi setiap aplikasi rantai sebab akibat atau kekuatan, sudah mengasumsikan adanya penyebab. Keberadaan ini tidak dapat, oleh karena itu, menjadi hasil dari penggunaan yang dibuat darinya. Tuhan harus disusun kembali sebagai penyebab keberadaan semua hal yang tidak pasti dan keberadaan-Nya tidak memerlukan sebab karena Dia sendiri yang diperlukan.

Ini adalah hal-hal yang tipis dan semakin tipis ketika masalah penyimpangan kausal diperdebatkan. Penyimpangan kausal adalah hubungan yang abnormal, meskipun kausal, antara peristiwa atau keadaan dunia. Ini terutama muncul ketika kita memperkenalkan tindakan dan persepsi yang disengaja ke dalam teori sebab akibat.

Mari kita kembali ke pemilik kapal Titanic yang banyak dihina. Dia bermaksud melakukan satu hal dan yang lain terjadi. Memang, jika dia berniat melakukan sesuatu dan niatnya adalah penyebabnya melakukannya – maka kita bisa mengatakan bahwa dia sengaja melakukan suatu tindakan. Tetapi bagaimana jika dia bermaksud melakukan satu hal dan keluar datang lagi? Dan bagaimana jika dia bermaksud melakukan sesuatu, secara keliru melakukan sesuatu yang lain dan, masih, secara tidak sengaja, mencapai apa yang ingin dia lakukan?

Contoh yang populer adalah jika seseorang berniat untuk melakukan sesuatu dan menjadi sangat gugup sehingga itu terjadi bahkan tanpa tindakan yang dilakukan (bermaksud untuk menolak undangan bosnya, menjadi sangat gugup sehingga ia tertidur dan merindukan pesta). Apakah tindakan dan niat ini dalam pengertian klasiknya? Ada ruang untuk keraguan.

Davidson mempersempit tuntutan. Baginya, “sebab-sebab berpikir” (sikap proporsional yang efisien secara kausal) tidak lain adalah hubungan kausal antara peristiwa dengan penerapan predikat mental yang tepat yang menganggap sikap proposisional yang mengawasi penerapan yang tepat dari predikat fisik. Pendekatan ini menghilangkan niat sama sekali, belum lagi anggapan keinginan dan kepercayaan.

Leave a Reply